Home Nasional

Pemilihan Serentak 2020: Yuk, Memilih Tanpa Berselisih

55
ILUSTRASI - Pilkada Serentak 2020. (Foto: Ist/ Kominfo RI)

Jakarta, Metrosulawesi.id – Momen pemilu menjadi ajang masyarakat untuk berkumpul, selain menyalurkan hak pilih sekaligus ajang silaturahmi antar warga, baik di masa kampanye maupun hari pemilihan.

Seyogyanya, warga yang berkumpul dan bersilaturahmi ini, menjaga keguyuban warga negara karena disatukan dalam momen pemilihan serentak. Memilih kepala daerah tanpa harus saling berselisih.

Dirjen IKP Kominfo RI,  Prof. Dr. Widodo Muktiyo, menghimbau agar masyarakat saling berkolaborasi dalam menjaga iklim politik lokal tetap damai, dengan cara mencegah terjadinya hal-hal yang dapat merugikan keguyuban warga negara, selama Pemilihan.

Perbedaan pandangan politik atau pilihan menurutnya merupakan hal yang biasa dalam demokrasi. Menurutnya, siapapun yang terpilih sebagai kepala daerah merupakan pilihan masyarakat dan produk dari demokrasi sehingga harus dihargai dan diapresiasi. 

“Pemimpin yang lahir itu adalah refleksi dari yang dipimpin, cerminan dari masyarakat. Mari kita menggunakan hak pilih kita agar mendapat pemimpin yang sesuai dengan keinginan kita. Jadilah pemilih yang cerdas, pemilih yang sehat dan pemilih yang damai, agar kita selalu guyub sebagai warga negara,” ujarnya.

Belajar dari pengalaman Pemilihan Serentak 2017 dan Pemilu 2019, kondisi sosial masyarakat sempat tegang dan terjadi polarisasi akibat perbedaan pandangan politik. Berita bohong (hoaks), ujaran kebencian, dan saling menjelek-jelekkan satu sama lain banyak bermunculan baik di media sosial maupun di dunia nyata. Masyarakat sejatinya melihat ajang pemilihan sebagai sebuah proses demokrasi untuk memperkuat legitimasi bangsa.  

Selama ini masyarakat sudah direpotkan dengan permasalahan pandemi Covid-19 yang mengganggu seluruh sendi kehidupan. Ajang Pemilihan diharapkan sebagai alat pemersatu dan momen bagi masyarakat untuk bergotong royong bangkit kembali dari keterpurukan di masa pandemi.

Momen Pemilihan Serentak 2020 dijadikan ajang untuk memilih pemimpin yang memiliki legitimasi untuk membawa perubahan ke arah yang lebih baik, mampu menjalankan pemerintahan di masa recovery  pasca pandemi nantinya. (*)

Ayo tulis komentar cerdas