Home Palu Mahasiswa IAIN Palu Kuliah di Luar Kampus

Mahasiswa IAIN Palu Kuliah di Luar Kampus

147
Prof Dr H Sagaf S Pettalongi, MPd. (Foto: Dok Metrosulawesi)

Palu, Metrosulawesi.id – Sebahagian mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, Sulawesi Tengah, akan mengikuti proses belajar mengajar di luar kampus pascabencana gempa dan tsunami menghantam perguruan tinggi tersebut.

“Di tahun 2019 ini, perkuliahan akan berlangsung di luar kampus,” ucap Rektor IAIN Palu Prof Dr H Sagaf S Pettalongi MPd, dalam siaranya persnya, Selasa 22 Januari 2019.

Perkuliahan smester genap tahun 2019 dilangsungkan diluar kampus, dikarenakan sebagian ruang kelas belajar IAIN Palu rusak berat dan rusak total sehingga tidak dapat digunakan.Disisi lain, IAIN Palu akan melangsungkan pembangunan atau revitalisasi enam gedung termasuk gedung perkuliahan pada awal 2019, sehingga proses perkuliahan harus di pindahkan sementara waktu.

IAIN Palu menggandeng Asia Development Bank atau Bank Pembangunan Asia (ADB) dalam upaya revitalisasi kampus I senilai kurang lebih Rp30 miliar.

“Dalam upaya pembangunan ini, saya meminta kepada pihak pekerja agar tidak membongkar kelas-kelas darurat yang telah terbangun, sebelum material pembangunan gedung IAIN Palu masuk,” ujar dia.

Kelas-kelas darurat yang berjumlah 60 kelas di wilayah kampus, masih dapat digunakan dalam proses perkuliahan, untuk memaksimalkan penyelenggaraan akademik khususnya perkuliahan di kampus itu.

Secara keseluruhan kebutuhan kelas di setiap fakultas meningkat, seiring meningkatkan jumlah mahasiswa baru IAIN Palu. Tahun 2018 IAIN Palu menerima sekitar 1.720 mahasiswa. Dengan demikian jumlah mahasiswa IAIN Palu sebelum bencana terjadi sekitar 5.000 lebih.

Jumlah tersebut tidak berbanding lurus dengan kondisi gedung perkuliahan/daya tampung IAIN Palu pascabencana, karena gedung kuliah rusak total.

Pascabencana fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan membutuhkan 50 kelas, kemudian Fakultas Syariah Ekonomi Islam membutuhkan 18 kelas dan Fakultas Ushuluddin Adab dan Dakwah membutuhkan 17 kelas.

Atas kondisi itu, IAIN Palu, sebut Prof Sagaf Pettalongi telah membangun komunikasi dengan pihak sekolah SDN Bumi Bahari untuk menggunakan 14 kelas di sekolah itu. Kemudian Madrasyah DDI disamping kampus itu sebanyak 7 kelas dan Muhammadiyah Darul Arkham.

“Perencanaan untuk perkuliahan di luar kampus akan di langsungkan setiap pagi dan sore,” ujar dia.

Pakar Managemen Pendidikan itu meminta kepada seluruh dosen dan civitas akademik untuk meningkatkan komitmennya sebagai abdi negara dalam pembangunan manusia demi menciptakan mahasiswa yang berkualitas, berketerampilan dengan daya saing yang tinggi.

Reporter: Eddy
Editor: Syamsu Rizal

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here